Simpan bahasa-bahasa tersebut? Kami menerjenahkan kisah-kisah Global Voices agar media warga global dapat dinikmati semua orang.

Kenali lebih lanjut Terjemahan Lingua  »

Cina: Dalam Saga Bo Xilai, Apakah Media Sosial Membangkang Terhadap Pemerintah?

Bo Xilai portrayed as Greek mythology character Icarus, who tried to fly too close to the sun with a set of wings made from wax.

Bo Xilai diilustrasikan sebagai tokoh mitologi Yunani Ikarus, yang berusaha terbang menuju matahari menggunakan sayap berbahan lilin. Sumber: Beijing Cream.

Pos ini adalah bagian cakupan khusus mengenai Hubungan Internasional & Keamanan.

Pertarungan politik, pembunuhan, korupsi, spionase dan konflik diplomatik – jatuhnya Bo Xilai dari posisi elit Partai Komunis Cina (PKC) telah mengubah banyak aspek. Hubungan gelap Bo Xilai merupakan contoh baik dari peran yang menggangu yang media sosial mainkan kini di Cina.

Kendati adanya penyensoran, diskusi jaringan sosial memberi kesempatan bagi media internasional memasang telinga mereka.

Dengan satu kali dalam dekade pergantian kepemimpinan [pdf] PKC dijadwalkan Oktober 2012, kasus Bo Xilai telah melompat ke halaman depan media lokal dan internasional. Hal ini telah menjadi luas diperbincangkan bahwa media sosial telah membuat tidak layak bagi pemerintah untuk menjaga cerita dibalik layar. bagaimanapun juga, hal ini juga membenarkan bahwa pemerintah telah mengendalikan media sosial untuk kepentingan sendiri. Apakah Pemerintah Cina benar-benar ingin menyembunyikan kisah Bo Xilai? Apakah media sosial benar-benar menantang kendali pemerintah dalam informasi? Kurang jelasnya politik Cina membuat mustahil menjawab pertanyaan ini, namun mereka layak dipikirkan.

Mari ringkas bagaimana media sosial Cina memainkan peranan besar dengan terlihat memaksa pengungkapan dan  menantang pemerintah dalam mengendalikan informasi.

Februari 2012

1. Rumor pertama tersebar

Wang Lijun, Wakil Walikota Chonqing, menghilang dari tempatnya bertugas. Meskipun ada penyensoran, spekulasi mengenai keberadaanya tersebar di mikroblog Cina. Rumor menyebutkan bahwa Wang telah meminta suaka politik di konsulat AS setelah jatuhnya dukungan dengan sekretaris partai Bo Xilai, yang telah mengusahakan Wang ke puncak posisi politik. Wang mungkin telah mengadukan keterlibatan Bo dalam pembunuhan pebisnis Inggris Neil Heywood.

2. “Terapi ala liburan”

Pernyataan resmi di Twitter seperti Sina Weibo berkata Wang sementara dipindahkan dari tempatnya bertugas untuk suatu “terapi ala liburan”. Kalimat ini menjadi suatu istilah ironi dalam berinternet di Cina.

3. Dimana sensornya?

Pemerintah Cina menegaskan Wang telah memasuki konsulat AS dalam sebuah pos di Sina Weibo bahwa netizen dengan cepat me-re-tweet. Mesin penyensoran tidak hanya mengijinkan namun mendorong diskusi-diskusi daring, membuat netizen curiga. Blogger C. Custer, dari ChinaGeeks menulis:

Saat ini, Wang kembali di daftar trending topic Sina Weibo dua kali. […] pencarian untuk “Wang Lijun” (ditulis tepat) tetap tidak tersensor. Hal ini cukup jelas bahwa Sina tidak mencoba menekan cerita ini sama sekali, yang menimbulkan pertanyaan: apakah seseorang di Sina mencoba merusak Bo Xilai?

March 2012

4. Penegasan rumor pertama

Agen resmi Xinhua membuat dua pernyataan: Wang telah telah dipindahkan dari posisinya dan Bo Xilai telah  digantikan oleh ketua Partai Chonqing Zhang Dejiang. Laporan lain menegaskan bahwa Wang telah meminta suaka politik di konsulat As.

5. Gelombang kedua rumor mengalir

Ditengah-tengah sibuknya pembersihan diskusi publik politik Bo, rumor daring tersebar mengenai kudeta di Beijing dan konfrontasi antara Presiden Hu Jintao dan Premier Wen Jiabao di satu pihak, dan pendukung Bo Zhou Yongkang di lain pihak.

6. Pembicaraan kudeta akhirnya membangunkan Tembok besar

Situs micro-blogging Sina Weibo dan Tencent Weibo memblokir fasilitas pencarian kata. Beberapa hari setelah pemblokiran, pemerintah meretas media sosial. Enam orang ditahan dan 16 website ditutup untuk “menyebarkan rumor online” yang “sangat menggangu ketertiban umum, merusak stabilitas sosial dan layak dihukum”, Xinhua melaporkan. Laporan serupa menyatakan Sina Weibo dan Tencent Weibo telah “mengkritisi dan oleh sebab itu dihukum ”. Dua situs tersebut telah berhenti memposting komentar selama tiga hari.

April 2012

7. Rumor Menjadi Kenyataan

Pada April 10, Xinhua membuat dua pernyataan terpisah:  pemecatan Bo dari posisinya di Pusat Komite PKC  dari “pelanggaran displin serius”, dan  istrinya diduga berperan dalam  pembunuhan pebisnis Inggris Neil Heywood atas “kepentingan ekonomi”.

Netizen tidak dapat melupakan keterkejutan mereka.  Rumor yang telah membanjiri internet selama berbulan-bulan tiba-tiba sampai ke sampul surat kabar resmi. Jing Gao, dari

Kementrian Tofu menulis:

pengguna Weibo Zhang Xingsheng menulis, “Kita sudah mengikuti instruksi dari penguasa atas kita tidak pernah percaya atau menyebarkan rumor. Namun kini, rumor menjadi kenyataan! Saya bingung! Untuk percaya atau tidak percaya? Ini sebuah pertanyaan!

Pengguna 550 juta micro-blog Cina telah menjadi saksi penipuan informasi publik. Rumor online menjadi kebenaran yang resmi dalam semalam, didukung oleh media resmi serupa yang menyensor dan mengubah mereka atas nama keharmonisan sosial.

8. Pertarungan politik dan korupsi

Pemerintah bersikeras bahwa kejatuhan Bo adalah pertarungan melawan korupsi yang tidak ada hubungannya dengan pertarungan politik. Sebagaimana rincian kekayaan keluarga Bo muncul, diskusi publik semakin memanas mengenai memperkaya pejabat partai. Dengan debat korupsi mengambil alih perhatian pers, pemerintah berhasil mengesampingkan diskusi sensitif pada pertarungan politik.

Sekali lagi, Jing Gao mempertimbangkan:

Namun satu hal yang pasti. Sebelum datangnya media sosial, pemerintah tidak pernah memberikan penjelasan. […] Kini, dengan sepuluh juta penduduk Cina pengguna pengguna aktif Sina Weibo, gosip politik rendahan mungkin sudah diperkuat dan didengarkan sebelum polisi internet bertindak.

Media sosial memainkan perana besar mendorong diskusi publik di Cina dengan melanggar hal yang ditutupi secara sistematis. bagaimanapun juga, hal ini terlihat cukup jelas bahwa Pemerintah Cina telah menunjukan keahlian luarbiasa dalam memainkan penyensoran, kebocoran atau pemblokiraninformasi dalam hal kenyamanan untuk memimpin opini publik. Siapa yang menang? Apakah saluran media sosial Cina benar-benar menantang pemerintah dalam hal mengendalikan informasi?

ISN logoPos ini dan terjemahannya ke dalam Bahasa Spanyol, Arab dan Perancis ditugaskan oleh International Security Network (ISN) sebagai bagian kerjasama untuk mencari suara warga pada masalah hubungan internasional dan keamanan seluruh dunia. Kunjungi blog ISN  untuk melihat lebih lanjut cerita yang terkait.

2 komentar

Bergabung dalam diskusi

Relawan, harap log masuk »

Petunjuk Baku

  • Seluruh komen terlebih dahulu ditelaah. Mohon tidak mengirim komentar lebih dari satu kali untuk menghindari diblok sebagai spam.
  • Harap hormati pengguna lain. Komentar yang tidak menunjukan tenggang rasa, menyinggung isu SARA, maupun dimaksudkan untuk menyerang pengguna lain akan ditolak.