Simpan bahasa-bahasa tersebut? Kami menerjenahkan kisah-kisah Global Voices agar media warga global dapat dinikmati semua orang.

Kenali lebih lanjut Terjemahan Lingua  »

Apakah anda benar-benar perlu belajar bahasa Jepang untuk hidup di Jepang?

Japanese learning materials

Buku pelajaran dan kamus Jepang. Gambar oleh Nevin Thompson.

Pada akhir bulan April, bagian dari buku New York Times memposting tweet yang memicu badai perdebatan dan kecaman mengenai apakah penduduk asing yang menetap jangka panjang di Jepang harus benar-benar belajar bahasa Jepang jika mereka tinggal di negara tersebut.

Tweet tersebut terkait dengan ulasan di buku baru Pico Iyer di New York Times, Autumn Light. Iyer adalah seorang penulis esai terkenal dan penulis travel yang sudah tinggal di Jepang selama dua puluh lima tahun terakhir.

Perdebatan menyentuh masalah-masalah seperti Orientalisme dan bagaimana Jepang selama ini digambarkan oleh para penulis Barat, status perempuan dalam perkawinan antar budaya dan kerja tanpa bayaran yang sering diandalkan oleh pria kelahiran asing hanya untuk melewati hari demi hari di Jepang, dan hierarki yang hadir dalam komunitas orang asing di Jepang.

Menurut penerbit Iyer, buku baru ini dimaksudkan sebagai “eksplorasi yang luas dari sejarah dan budaya Jepang dan meditasi yang menyentuh tentang ketidakkekalan, kematian, dan kesedihan.”

Tidak mungkin orang-orang di Twitter benar-benar membaca ulasan New York Times tentang buku Iyer. Sebagian besar dari 290 balasan aneh ke tweet asli, serta sejumlah percakapan di antara “Twitter penduduk asing yang bertempat di Jepang” berfokus pada Iyer yang tidak pernah belajar berbicara bahasa Jepang meskipun telah tinggal di negara itu untuk waktu yang sangat sangat lama.

Yang lain berkomentar tentang anonimitas “istri orang Jepang” Iyer yang mungkin memastikan Iyer dapat menjalani hidupnya dengan mudah di Jepang.

Sebagai penduduk asing yang tinggal di Jepang yang telah menginvestasikan banyak waktu untuk belajar bahasa Jepang dan mencoba menyesuaikan diri, saya juga kesal dengan tweet buku New York Times. Saya meninggalkan beberapa komentar di Twitter yang mengungkapkan rasa jijik saya sendiri terhadap sikap Iyer tentang Jepang, meskipun saya biasanya tidak mengkritik sesama penulis dan penduduk Jepang di muka umum. Komunitas penduduk asing yang menetap jangka panjang di Jepang yang aktif di media sosial cukup kecil, dan jumlah penduduk asing yang menulis tentang negara itu masih lebih kecil. Sebuah komentar yang meremehkan dapat membuat perseteruan media sosial yang tidak pernah berakhir.

Di atas itu, ada sejumlah kecil namun signifikan dari penduduk asing yang menetap jangka panjang di Jepang (beberapa di antaranya telah dinaturalisasi dan telah menjadi warga negara Jepang) yang menguntit dan melecehkan jurnalis, akademisi dan penulis lain yang memiliki pendapat “salah” tentang Jepang. Ini adalah budaya yang beracun yang saya alami saat menulis tentang Jepang di Global Voices, dan saya tidak ingin ikut serta.

Namun saya tetap meninggalkan komentar di sana-sini mengekspresikan kekesalan saya terhadap Pico Iyer.

Mengapa penolakan Pico Iyer untuk belajar bahasa Jepang menginspirasi kritik keras semacam ini? Salah satu alasannya yaitu hampir setiap orang Barat non-Jepang yang menghabiskan waktu di Jepang merasakan pencapaian dalam menguasai tugas-tugas mudah seperti membaca jadwal kereta api atau memesan dari menu restoran, dan rasa jijik terhadap wisatawan atau penduduk asing lainnya yang tidak berbuat demikian.

Tidak setiap penduduk asing jangka panjang di Jepang memiliki waktu dan energi untuk menguasai bahasa Jepang, yang membuatnya mudah bagi kita yang dapat berbicara dan membaca bahasa Jepang untuk merasa lebih unggul (walaupun, dalam hierarki asing di Jepang, selalu ada orang yang lebih menguasai bahasa Jepang daripada Anda, dan karenanya bisa merasa lebih unggul lagi).

Dibutuhkan juga banyak waktu dan upaya untuk orang Barat agar dapat membangun kehidupan di Jepang. Selain mempelajari sekitar 1.800 karakter Cina dan menguasai 10.000 kata, warga kelahiran asing di Jepang harus menjadi ahli dalam sejumlah subjek yang hampir tak terbatas, termasuk etiket, hukum pajak, sejarah, makanan, dan pentingnya memiliki saputangan (WC umum hampir tidak pernah memiliki lap kertas untuk mengeringkan tangan).

Bekerja keras untuk menyesuaikan diri dan membuat kehidupan di negara ini menghasilkan semacam perasaan kepemilikan atas suatu negara dan budayanya: “Bagaimana Anda tahu apa-apa tentang Jepang? Anda bahkan tidak tahu aturan yang mengatur kampanye pemilihan dalam kota! ” (Ini adalah kritik yang saya terima baru-baru ini dari seseorang yang menetap jangka panjang yang mencoba untuk menyadarkan saya.)

Ada juga reaksi yang protektif dari “penetap jangka panjang” terhadap bagaimana orang lain menulis tentang Jepang. Kiasan membosankan secara regular dilaporkan di media Barat tentang bagaimana orang Jepang tidak berhubungan seks atau bagaimana pembangkit listrik tenaga nuklir yang hancur di Fukushima meracuni Pasifik yang hampir secara obsesif dicemooh dan dibantah di Twitter dan Facebook.

Pengguna Twitter @deivudesu telah memparodikan hierarki sosial yang rumit oleh orang asing di Jepang dalam diagram yang dibagikan secara luas yang, meskipun hanya sebatas lelucon, menunjukkan betapa pentingnya status.

Who looks down on whom in Japan

“Siapa yang memandang rendah siapa di komunitas asing Jepang.” Gambar milik pengguna Twitter @deivudesu, tidak untuk direproduksi tanpa izin.

Namun semakin banyak yang kita pelajari tentang negara ini, semakin banyak dari kita yang menyadari betapa biasanya kehidupan di Jepang. Ciri khas cokelat Kitkat, mesin penjual otomatis, kuil Zen, dan hotel kapsul dan kereta api yang beroperasi tepat waktu semuanya hanyalah latar kebisingan dan benar-benar biasa-biasa saja. Mesin faks sebenarnya masih sering digunakan di banyak negara di dunia, dan tidak hanya di Jepang. Sebenarnya cukup mudah untuk mengambil bagian dalam budaya yang terasing.

Apakah Anda benar-benar perlu belajar bahasa Jepang untuk hidup di Jepang? Seperti hal lain dalam hidup, jawaban yang benar untuk pertanyaan ini sepenuhnya pribadi. Pada akhirnya, di mana pun di dunia ini Anda tinggal, sepenuhnya tergantung pada individu apakah hidup itu biasa saja, bervariasi, atau misterius.

Mulai Percakapan

Relawan, harap log masuk »

Petunjuk Baku

  • Seluruh komen terlebih dahulu ditelaah. Mohon tidak mengirim komentar lebih dari satu kali untuk menghindari diblok sebagai spam.
  • Harap hormati pengguna lain. Komentar yang tidak menunjukan tenggang rasa, menyinggung isu SARA, maupun dimaksudkan untuk menyerang pengguna lain akan ditolak.