Simpan bahasa-bahasa tersebut? Kami menerjenahkan kisah-kisah Global Voices agar media warga global dapat dinikmati semua orang.

Kenali lebih lanjut Terjemahan Lingua  »

Penyanyi Rap Portugis menimbulkan kontroversi karena menampilkan kekerasan dalam rumah tangga di video musiknya

Rapper Portugis Valete. Photo: Wikimedia Commons, CC BY-SA 4.0

Valete, seorang rapper Portugis yang berasal dari Santomean dan saat ini tinggal di Lisbon, telah menghadapi banyak kritikan setelah merilis sebuah video yang menunjukkan adegan kekerasan dalam rumah tangga.

Video musik “B.F.F”, dirilis pada 30 Agustus, menampilkan adegan seorang pria bersenjata mengancam pasangannya dan kekasihnya dengan kasar. Di saluran YouTube Valete, video tersebut telah ditonton lebih dari satu juta kali.

Puluhan asosiasi hak-hak perempuan di Portugal menandatangani surat terbuka kepada Valete yang mengkritik hal itu sebagai bentuk meremehkan aksi kekereasan dalam rumah tangga. Surat itu berisi:

A violência contra as mulheres não é arte nem cultura. A reprodução clara de misoginia e a banalização da violência contra as mulheres não podem ser cronicamente escudadas na criação artística.

Kekerasan terhadap perempuan bukanlah seni atau budaya. Pengulangan gambaran akan kebencian pada perempuan dan menyepelekan kekerasan terhadap perempuan tidak dapat secara rutin disembunyikan di balik karya seni.

Menurut Asosiasi Portugis untuk Dukungan Korban (APAV), yang memberikan bantuan kepada keluarga korban kekerasan di Portugal, dari 28 kasus percobaan pembunuhan pada tahun 2018, 11 kasus dilakukan oleh pasangan korban atau mantan pasangan mereka.

Menghadapi kritik, Valete mempublikasikan sebuah video balasan yang menampik kritik untuknya. Dia menganggap kritik itu sebagai “feminis borjuis yang tidak pergi ke pinggiran kota Lisbon untuk mengenal kehidupan perempuan di sana.”

Kepada surat kabar Público, Valete menyebut kontroversi itu “kosong”, diciptakan oleh “sekelompok kecil bintang feminis pop,” dan menggugat kebebasan berkesenian dirinya sebagai pencipta. “Jika saya menampilkan hal yang sama di buku atau film, tidak akan ada masalah.”

Valete adalah nama panggung dari Keidje Torres Lima, 37 tahun. Dia memulai karir musiknya pada tahun 1997, setelah merilis dua album dan membuat beberapa penampilan di album-album artis hip-hop lusophone lainnya.

Kontroversi ini memicu reaksi dari para perempuan di media sosial. Di halaman Facebook-nya, aktivis Portugis Marta Sousa e Silva mengkritik video tersebut, dan juga menunjukkan dukungan untuk kebebasan berkesenian musisi:

Tive dois pensamentos quando vi o vídeoclipe. O primeiro foi “está mesmo bem executado e representado”. O segundo foi “não me apetece ouvir isto duas vezes”.

Fiquei desiludida. Reparem: Entendo o exercício artístico. Entendo que esta música é a representação de uma narrativa, não um apoio à situação descrita.

Mas a verdade é que foi um exercício que por si só trouxe ZERO à discussão da violência de género em Portugal. Isto porque essa narrativa já nós conhecemos bem. Não é nada de novo. É a narrativa dominante. É a narrativa que traduz o que já foi até lei, há menos do que 50 anos atrás. Do valete esperaria a narrativa anti-sistema e não a vigente.

Posto isto, faz sentido censurar a música? Não, porra. Claro que não faz. Faz tanto sentido quanto dizer que quem com ela se ofende é porque é feminista burguês, parvo, da aldeia, ou quer ganhar dinheiro.

É que no final, e ao contrário do que achava, o exercício artístico até abriu possibilidade de discussão. Gerou fricção, conflito, e é na resolução das fricções e conflitos que desconstruimos estruturas falsas e construímos bases mais sólidas. Infelizmente, não é isso que se está a passar.

Saya memiliki dua hal di pikiran saya ketika melihat video itu. Yang pertama adalah “Video itu dibuat dan dikerjakan dengan sangat baik”. Yang kedua adalah “Saya tidak ingin mendengar lagu ini untuk kedua kalinya”.

Saya kecewa. Begini: Saya mengerti penggunaan hal artistik. Saya mengerti bahwa lagu ini adalah representasi dari narasi, bukan dukungan dari situasi yang digambarkan.

Tetapi kenyataannya adalah bahwa penggunanaan hal artistik  ini membawa NOL usaha ke dalam diskusi tentang kekerasan gender di Portugal. Ini karena kita sudah tahu narasi ini dengan baik. Ini bukanlah hal yang baru. Ini adalah narasi yang dominan. Ini adalah narasi yang mencerminkan seperti apa hukum kita dulu, kurang dari 50 tahun yang lalu. Dari Valete saya mengharapkan narasi anti-sistem dan bukan narasinya seperti saat ini.

Karena itu, apakah masuk akal untuk menyensor musik? Sayangnya, tidak. Tentu saja tidak. Masuk akal juga mengatakan bahwa siapa pun yang tersinggung oleh musik Valete adalah karena mereka seorang borjuis, bodoh, feminis kampung, atau ingin menghasilkan uang.

Pada akhirnya, berlawanan dengan apa yang saya telah saya pikirkan, penggunaan hal artistik bahkan membuka kemungkinan ruang diskusi, menghasilkan perselisihan dan konflik. Dalam resolusi friksi dan konflik itulah kita mendekonstruksi struktur palsu dan membangun fondasi yang lebih kokoh. Sayangnya, bukan itu yang terjadi.

Reaksi lain datang dari Mozambik, salah satunya dari Capito Semente, yang mengatakan dia tidak melihat sesuatu yang kontroversial dalam video tersebut:

Assisti o vídeo BFF de Valete várias vezes. Não entendo o porque de tanta agitação das feministas com a suposta incitação a violência contra as Mulheres!

Cenas fortes como as que aparecem no vídeo são muito comum em filmes que retratam a violência doméstica. Curiosamente, as mesmas feministas que criticam o vídeo apoiam-se em cenas idênticas de outros vídeos para conscientizar as pessoas a não optar por actos de violência nos seus lares. O que acharam de tão grave no vídeo da música do Valete?

Saya menonton video ‘BFF’ dari Valete beberapa kali. Saya tidak mengerti alasan mengapa kaum feminis begitu gelisah tentang dugaan provokasi untuk melakukan kekerasan terhadap perempuan!

Beberapa adegan kekerasan dalam rumah tangga yang mencolok di video BFF sangat umum ditampilkan dalam film. Menariknya, feminis yang sama yang mengkritik video biasanya menggunakan adegan serupa dari video lain untuk meningkatkan kesadaran agar tidak melakukan tindakan kekerasan di rumah mereka. Apa yang mereka pikir sangat buruk tentang video musik Valete?

Peneliti Mozambik Boa Monjane, yang bersuara mendukung feminisme, mengatakan dia merasa solider dengan Valete karena meskipun video itu mengejutnya, dia merasa bahwa ada eksploitasi rasisme terhadap kasus ini:

Eu sou dos que se decepcionou com a música e vídeo BFF de Valete.
Agora, daí a aproveitar-se da situação para exalar ódio, preconceito e ataques (de todos os tipos) faz-me solidarizar-me com ele, enquanto sujeito negro.
Assumo as consequências!!!

Saya merupakan salah satu dari mereka yang kecewa dengan lagu dan musik video BFF dari Valete. Situasi dan kondisi saat ini dimanfaatkan untuk menyebarkan kebencian, prasangka dan serangan (jenis apapun) itu membuat saya bersimpati kepada Valete, sebagai orang kulit hitam. Saya menanggung konsekuensinya !!

Mulai Percakapan

Relawan, harap log masuk »

Petunjuk Baku

  • Seluruh komen terlebih dahulu ditelaah. Mohon tidak mengirim komentar lebih dari satu kali untuk menghindari diblok sebagai spam.
  • Harap hormati pengguna lain. Komentar yang tidak menunjukan tenggang rasa, menyinggung isu SARA, maupun dimaksudkan untuk menyerang pengguna lain akan ditolak.