Simpan bahasa-bahasa tersebut? Kami menerjenahkan kisah-kisah Global Voices agar media warga global dapat dinikmati semua orang.

Kenali lebih lanjut Terjemahan Lingua  »

Kekayaan Tradisi Berbuka Puasa Bangladesh Dalam 12 Foto Spektakuler

Chawkbazar of old Dhaka is the place for the traditional Iftar market in Bangladesh. According to historians, the market started before 1857. Image by SK Hasan Ali. Copyright: Demotix (30/6/2014)

Chowkbazaar, pasar tua yang menjual makanan untuk Berbuka Puasa  di Dhaka, Bangladesh. Menurut sejarawan, pasar tersebut telah ada sebelum 1857. Foto oleh SK Hasan Ali. Copyright: Demotix (30/6/2014)

Jalanan ibukota Bangladesh berubah menjadi prasmanan terbuka untuk Iftar (berbuka puasa), santapan saat matahari terbenam selama bulan Ramzan, atau Ramadan dalam bahasa Arabnya.

Lebih dari 90 persen populasi penduduk Bangladesh adalah Muslim. Jadi tidaklah mengejutkan saat bulan Ramadhan — bulan dimana Muslim menahan diri dari makanan, minuman, dan aktivitas seksual dari terbit hingga terbenamnya matahari — budaya kuliner di negara tersebut berubah.

Dari restoran di hotel yang mewah hingga jajanan kaki lima, semua orang memiliki menu spesial dan hamparan tersendiri selama bulan ini. Di sisi jalanan, irama mendesis untuk berbuka puasa mengalun melalui kompor-kompor terbuka yang dibeberkan dijalanan, seakan para penjaja makanan memanggil para pembeli.

Video BDNews24.com dibawah ini memperlihatkan atmosfer megah dari pasar Iftar tradisional di Dhaka bernama Chowk Bazaar, dimana sejarawan mengatakan bahwa pasar tersebut telah ada sejak 4 abad silam.

Menurut para sejarawan, beberapa “shahi” atau panganan kerajaan khas Dhaka untuk berbuka puasa dapat ditelusuri hingga abad ke-16, saat Dhaka masih terpisah dari bagian Kerajaan Mughal.

Shahi Jilapi

Shahi Jilapi (fried swirls of dough soaked in sugar water), a famous sweet delicacy of Dhaka. It dates back to the Mughal period. Images by Reporter#11455. Copyright: Demotix (21/7/2012).

Shahi Jilapi (adonan goreng yang direndam dalam air gula), sebuah hidangan manis di Dhaka yang terkenal lezat. Ditengarai sudah ada sejak periode Mughal. Foto oleh Reporter#11455. Copyright: Demotix (21/7/2012).

Shahi Haleem

Shahi Haleem (a meat lentil stew/soup).  Image by Reporter#11455. Copyright: Demotix (5/9/2009).

Shahi Haleem (Rebusan/sup daging dan lentil—semacam kacang-kacangan). Foto oleh Reporter#11455. Copyright: Demotix (5/9/2009).

Shahi doi bora

Shahi doi bora (fried and spiced lentil balls dipped in yoghurt) is a special kind of dessert often included in an Iftar Menu. Image by Fahad Kaizer. Copyright: Demotix (30/6/2014)

Shahi doi bora (bola lentil goreng berbumbu yang dimasukkan kedalam yoghurt) merupakan panganan spesial yang sering ditemukan didalam menu berbuka puasa. Foto oleh Fahad Kaizer. Copyright: Demotix (30/6/2014)

Seorang blogger bernama Boka Manush Bolte Chai menulis:

ষোড়শ শতকে মোঘল সাম্রাজ্য বিস্তৃত হয়ে ঢাকায় ডেরা ফেলার সময়টায় তারা সাথে করে নিয়ে আসে তাদের রাঁধুনি দলকে। কারণ, মোঘলদের অন্যতম বৈশিষ্ট্য ছিল আরাম আয়েশ আর বিলাস বহুল জীবনাচার যার অন্যতম অনুষঙ্গ ছিল তাদের মুখরোচক নানান খাবার দাবার। আর এসব খাবারের অন্যতম উপাদান ছিল হরেক রকম মশলা আর তেলের যথেষ্ট ব্যবহার। আর মোঘলদের এই বিলাসী জীবন যাপনের জন্য সাথে করে বয়ে আনা কর্মচারী-খানসামা-বাবুর্চি একসময় যথেষ্ট হয়ে উঠে না, ফলে আশেপাশের লোকালয় হতে বহু লোকের চাকুরী জোটে মোঘল পরিবারসমূহে। অন্যান্য পদের মত হেঁসেলেও স্থান হয় কতিপয় রন্ধন কারিগরের। আর তাদের হাত ধরেই মোঘল খাবার প্রাসাদের বাইরে বিস্তৃতি পায়।

Di abad ke-16 Kerajaan Mughal memperluas wilayah kekuasaannya ke Dhaka. Ketika mereka pertama kali membuat perkemahan di Dhaka, mereka membawa tim memasak mereka sendiri. Orang Mughal menghargai kenyamanan dan gaya hidup yang mewah. Kuliner khasnya adalah salah satu bagian yang penting dalam gaya hidup mereka. Para kokinya menggunakan bumbu dan minyak yang melimpah untuk membuat makanannya menjadi lezat. Agar tetap bisa bertahan pada kemewahan hidup keluarga Mughal pelayan dan koki yang telah ada dirasa tidak cukup sehingga mereka memperkerjakan warga lokal untuk melayani mereka. Beberapa dilatih seni kuliner Mughal. Melalui para koki baru ini, hidangan khas Mughal tersebar di kota Dhaka diluar dari istana.

Suti Kabab

Suti Kabab (marinated minced meat kebab bound together in threads)

Suti Kabab (Kebab daging cincang yang diasinkan dan kemudian direkatkan). Gambar oleh Reporter#11455. Copyright: Demotix (12/8/2010)

Raan

'Raan' roast - Mutton leg roast - It is also popular as a wedding ceremony dish. Images by SK Hasan Ali. Copyright: Demotix (30/6/2014)

Daging panggang ‘Raan’ — paha kambing panggang — juga populer sebagai hidangan pesta pernikahan. Gambar oleh SK Hasan Ali. Copyright: Demotix (30/6/2014)

Ayam Panggang

Whole chicken roasts at the Iftar market. Images by SK Hasan Ali. Copyright: Demotix (30/6/2014).

Ayam panggang di Pasar Iftar. Gambar oleh SK Hasan Ali. Copyright: Demotix (30/6/2014).

Kambing Panggang

A whole goat roast. Images by Firoz Ahmed. Copyright: Demotix (21/7/2012).

Kambing panggang utuh. Gambar oleh Firoz Ahmed. Copyright: Demotix (21/7/2012).

Boro baper polay khai

Saat menjajakan boro baper polay khai, penjual biasanya menyanyikan sajak ini: boro baper polai khai, thonga bhoira loiya jai atau “anak orang kaya itu menyantap makanan ini dan membeli beberapa untuk dibawa pulang”.

The most popular delicacy "boro baper polay khai", made with 13 spices and ghee including a mixture of chickpeas, beef brain, minced meat, potatoes, dried rice, egg, chicken. Image by Firoj Ahmed. Copyright Demotix (21/7/2012)

Hidangan yang paling populer “boro baper polay khai”, terbuat dari 13 bumbu dan mentega, didalamnya termasuk campuran buncis, otak sapi, daging cincang, kentang, nasi yang dikeringkan, telur dan ayam. Foto dari Firoj Ahmed. Copyright Demotix (21/7/2012)

Dan di kebanyakan rumah tangga di Bengali, inilah gambaran suasana iftar:

Iftar tidaklah terbatas hanya pada perayaan keluarga di Bangladesh. Aktivitas ini pun membuat komunitas menjadi semakin erat. Kutipan dibawah ini memiliki arti, “Para pendeta Buddha menjadi tuan rumah berbuka puasa untuk ratusan Muslim yang kurang mampu selama Ramadhan. Ini adalah contoh dari kerharmonisan sosial antar umat beragama di Bangladesh”.

People gathering to break their fast together at Teacher Student Centre (TSC), University of Dhaka. Image by Mohammad Asad. Copyright: Demotix (29/6/2015).

Masyarakat berkumpul untuk berbuka puasa bersama di Pusat Guru dan Siswa  (TSC), Universitas Dhaka. Gambar oleh Mohammad Asad. Copyright: Demotix (29/6/2015).

Asha menulis dalam sebuah blog:

Di Bangladesh, berbagai macam makanan disiapkan untuk berbuka puasa di waktu Maghrib. Beberapa makanan berbuka yang umum khas Bangladesh adalah Piyaji (terbuat dari lentil, bawang cincang, cabai hijau, seperti falafel), Beguni (terbuat dari irisan terong yang dicelupkan kedalam adonan tepung), Jilapi, Muri (beras semacam rice crispy), butiran lentil kuning (direndam dalam air dan dibumbui dengan bawang, bawang putih, cabai dan panganan iftar lainnya), Haleem, kurma, samosa, Dal Puri (sejenis lentil yang gurih), Chola (buncis matang), kebab ikan, Mughlai Paratha (roti goreng dengan daging cincang dan rempah-rempah), Phita (manisan tradisional Bengali dan berbagai jenis buah-buahan seperti semangka). Minuman seperti Rooh Afza dan lemon sharbat umum ditemukan di meja-meja iftar di sepanjang negeri. Masyarakat senang berbuka dirumah bersama semua anggota keluarga dan kegiatan berbuka puasa bersama juga diadakan oleh mesjid-mesjid.

Blogger Mohammad Ilius Chawdhury menulis tentang keramaian di mall diwaktu-waktu berbuka puasa di Somewhereinblog:

ইফতার সময়ের আধ ঘন্টা আগে এসেও দেখি এই লেভেলে তিল ধারণ করার স্থানটুকু নেই। সব সীট বুকড। তারপর করিড়োর, হাটার চিপা গলি, মেঝের মাঝখান সব খানেই ব্লকড। কিছু খাবার অর্ডার দিয়ে যে নিয়ে আসবো সেই পথটুকুও যেন বন্ধ। […]

Setengah jam sebelum waktu iftar aku tiba di lantai food court. Suasana sangat ramai. Semua meja telah dipesan. Bahkan di koridor, jalur pejalan yang sempit terblokir oleh warga yang menunggu waktu berbuka. Tidak ada cara untuk melewati mereka di food court tersebut […]

Mulai Percakapan

Relawan, harap log masuk »

Petunjuk Baku

  • Seluruh komen terlebih dahulu ditelaah. Mohon tidak mengirim komentar lebih dari satu kali untuk menghindari diblok sebagai spam.
  • Harap hormati pengguna lain. Komentar yang tidak menunjukan tenggang rasa, menyinggung isu SARA, maupun dimaksudkan untuk menyerang pengguna lain akan ditolak.