Simpan bahasa-bahasa tersebut? Kami menerjenahkan kisah-kisah Global Voices agar media warga global dapat dinikmati semua orang.

Kenali lebih lanjut Terjemahan Lingua  »

Brasil: Netizen menembaki politisi korup dalam permainan daring

Setelah menjadi target penyelidikan Polisi Federal, pemimpin dari jaringan skanda korupsi terbaru Brasil, Gubernur Distrik Federal José Arruda  kini menjadi sasaran tembak warga net di dalam sebuan permainan video daring. Diluncurkan oleh Movimento Brasília Limpa [pt] – Gerakan Pembersihan Brasilia, permainan yang memunculkan Arruda dan panettone (kue khas yang biasa dihidangkan kala Natal, tapi sekarang berubah menjadi simbol dari peperangan melawan korupsi di negara itu) yang beterbangan di udara. Paola Lima [pt] menerangkang cara bermain:

O passatempo é simples – e feito em cima do que se tornou o símbolo da crise, o panetone. O jogador tem de destruir os quitutes natalinos que aparecem na tela, assim como os bonequinhos do governador José Roberto Arruda. Ao fim do jogo, a mensagem: “Você ajudou a limpar Brasília”.

Permainan ini sangat sederhana dan didasarkan pada apa yang menjadi simbol dari krisis, panettone. Pemain harus menghancurkan makanan-makanan pilihan Natal yang muncul di layar, bersamaan dengan gambar Gubernur José Roberto Arruda. Pada akhir permainan pesan “Anda telah membantu membersihkan Brasilia” diperlihatkan.
Movimento Brasília Limpa

Movimento Brasília Limpa ( Gerakan Brasilia Bersih)

Kue Panettone Arruda. Pukul politisi korup untuk membersihkan Brasilia. Panetone 1 poin, Arruda 5 poin. Kami mendukung Gerakan pembersihan Brasilia.

Inspirasi untuk permainan ini didapat dari kegiatan yang berlangsung di Nopember 2009, ketika Polisi Federal menuduh Arruda sebagai orang yang bertanggung  jawab dari sindikat yang berbasis sogokan dan korupsi pasif dan aktif yang berdasarkan dugaan mendistribusikan total perbulan sebesar R$ 600.000 (sekitar AS$ 340.000) ke kroninya. Perbuatan buruknya terekam oleh kamera dan disebarkan ke seluruh negeri lewat situs YouTube. Arruda menyangkal semua tuduhan dan mengklaim bahwa uang itu telah disumbangkan untuk memberi Panettone untuk masyarakat miskin.

Singkat kata, alasan ini hanya memperpanjang jumlah skandal yang menimpa dirinya dan menjadikan dirinya bahan lelucon, bahkan anak-anak kecil pun bercanda dan meminta pemecatan Arruda dari jabatannya.  Sejumlah lagu, animasi dan video klip yang bermunculan di YouTube, semua memakai cuplikan karya publik untuk menceritakan versi plesetan, dibumbui dengan dengan banyak sindiran. Kelihatannya rakyat Brasil memakai humor dan Internet untuk memastikan bahwa publik – yang terkenal tidak mahir menghafal peristiwa-peristiwa yang berkenaan dengan politik – tidak akan pernah melupakan kasus ini.

http://www.radioretweet.com.br/blog/

http://www.radioretweet.com.br/blog/

Di rangkaian klip-klip ini (dalam bahasa Portugis) para aktor membuat reka ulang adegan-adegan dengan memunculkan karakter yang mirip dengan Gubernur dan kroni-kroninya, memasukkan uang ke dalam celana dalam, kaos kaki dan jaket-jaket mereka, kue panettone digunakan untuk menggantikan uang.

MC Paulada telah membuat dua lagu-lagu funk (dua-duanya dalam bahasa portugis) untuk merayakan skandal “Kotak Pandora”.

MC Paulada/You Tube

MC Paulada/You Tube

Di “Arruda Out! Pandora's Box Funk” [Arruda keluar! Funk Kotak Pandora, pt] (diatas), klip videonya dimulai dengan suara yang berkata “OK, ayo hitung keuntungannya. Oh tidak, Polisi Federal! Sial kita, apa yang bisa kita lakukan? Masukkan uangnya ke celana dalam, tidak, ke kaos kakimu… tidak, celana dalammu! Tidak masalah, ayo pergi, ayo pergi!!!”
MC Paulada/You Tube

MC Paulada/You Tube

Di “Arruda and the funk of the stashed money” [Arruda dan funk dari uang yang disembunyikan,pt], MC Paulada menyisipkan suara mengatakan: “dimana uang kami? Semua disembunyikan di kaus kaki, pakaian, celana dalam dan tas-tas kami.”

Penyelidikan “Kotak Pandora” polisi akan dimulai kembali setelah Natal dan rehat Perayaan Malam Tahun Baru, ketika Mahkamah Agung dan Majelis Federal akan membuat sebuah Komisi Penyelidikan Perlementer (CPI – [pt])  untuk menganalisa kasus itu. Jika institusi itu tidak memilih metoda penyelidikan yang lebih efektif, prosedur birokrasi yang lambat akan membuat kesempatan untuk sebuah permintaan pertanggung jawaban menjadi sangat kecil, dan Arruda bisa menyelesaikan masa jabatannya sebelum pemilihan berikutnya, yang akan jatuh pada bulan Oktober 2010.

GameMania

“Arruda's Panettone” bukanlah permainan daring (catatan penerjemah: dalam jaringan) pertama yang mempunyai fitur politisi Brasil yang dituduh akan perbuatan buruk. Presiden dari Senat, José Sarney, dituduh melakukan nepotisme pada bulan Juli, telah menjadi target. Tujuan dari game berikut ini adalah untuk menembak kepala Sarney dengan bola meriam ketika dia dikelilingi oleh legislator lainnya. Ini sangat menyenagkan, kamu bisa berjuang ke atas melewati level-level berbeda. Permainan dibuat oleh situs web Parece Piada. Klik dibawah ini untuk memainkannya:

derruuba

Jatuhkan Sarney! Giliran kita untuk menertibkan perwakilan rakyat!

Tradisi ini dimulai pada sekitar 1990-an, ketika mantan Presiden Brasil Fernando Collor de Mello, yang di impeach [diminta pertanggung jawabannya,pt] di 1992, adalah targetnya. Menurut Futepoca [pt], Collor adalah permainan pertama dari jenis ini:

O primeiro escândalo de corrupção a ganhar as telas de vídeogames e computadores foi o que envolvia o então presidente Fernando Collor de Mello. Com o nome “Roxo”, o objetivo do passatempo era acertar a figura de um caricato mandatário – com faixa presidencial a tira-colo – com um martelo. Ao garantir o sucesso da empreitada, o pequeno Collor no joguinho, seu membro ganhava a cor roxa e surgia um balãozinho com o dizer: “Ui!”. Tudo em alusão à declaração do próprio alvo da piada, ainda em campanha eleitoral, de que ele teria “aquilo roxo”.

Skandal korupsi pertama yang bisa dinikmati dalam permainan dan layar komputer berfitur mantan Presiden Fernando Collor de Mello. Gol dari permainan, yang dinamai “Ungu” ini adalah untuk mementung sosok politikus yang  memakai selempang kepresidenan. Jika berhasil, maka alat kelamin Collor akan berubah  menjadi warna ungu, kemudian akan muncul balon bertuliskan huruf “U!”. Permainan ini merujuk pada
pernyataan yang dibuat sang politikus pada masa kampanye. Dia berbesar hati memperolok dirinya sendiri dengan menyatakan bahwa “alat kelaminnya berwarna ungu” (metafora lelaki sejati).
http://desciclo.pedia.ws/wiki

http://desciclo.pedia.ws/wiki

Mulai Percakapan

Relawan, harap log masuk »

Petunjuk Baku

  • Seluruh komen terlebih dahulu ditelaah. Mohon tidak mengirim komentar lebih dari satu kali untuk menghindari diblok sebagai spam.
  • Harap hormati pengguna lain. Komentar yang tidak menunjukan tenggang rasa, menyinggung isu SARA, maupun dimaksudkan untuk menyerang pengguna lain akan ditolak.